Sebuah Review: North Atlantic Treaty Organization (NATO)

nato Pada era setelah Perang dunia II ( 1939-1945), banyak para pemimpin Barat percaya kebijakan dari USSR akan mengancam stabilitas internasional seperti instalasi secara paksa dari pemerintah Komunis kepada seluruh Eropa timur, permintaan wilayah oleh Soviet, dan pendukungan perang gerilya mereka di Yunani dan paham pecah belah/sepratisme regional di Iran yang muncul seperti langkah-langkah Perang dunia III. Peristiwa seperti itu menandatangani Perjanjian Dunkirk pada 1947 antara Inggris dan Perancis, yang mana berisi suatu pertahanan umum melawan terhadap agresi. Peristiwa yang berikut, mencakup penolakan oleh negara-negara Eropa dari Program Kesembuhan Eropa ( Rencana Marshall) dan ciptaan Cominform, suatu organisasi Komunis Mengenai Eropa, pada 1947, mendorong Perjanjian Brussels yang ditandatangani oleh Negara-Negara eropa Barat pada 1948. Di antara gol pakta itu yaitu menjadi pertahanan yang kolektif bagi anggotanya . Blokade Berlin pada Maret 1948 mendorong negosiasi antara Eropa Barat, Canada, dan Amerika Serikat yang mengakibatkan Pakta Pertahanan Atlantik Utara.

A. Perkembangan Awal NATO

Sampai 1950 NATO terutama berisi suatu kesepakatan oleh Amerika Serikat untuk mempertahankan anggota yang lain menyangkut persekutuan di bawah istilah Artikel 5 perjanjian itu. Bagaimanapun, tidak ada militer efektif atau struktur administratif untuk menerapkan kesepakatan ini. Pertikaian antara Korea pada bulan Juni 1950 meyakinkan musuh Soviet untuk bertindak melawan terhadap suatu Negara Jerman. Hasilnya tidaklah hanya menciptakan suatu sistem komando militer, tetapi juga perluasan dari organisasi. Di tahun 1952 Yunani dan Turki bergabung dalam persekutuan, dan di tahun 1955 Jerman Barat diterima di bawah suatu pengaturan yang diperumit dengan tidak diijinkan untuk membuat nuklir, biologi, atau senjata kimia. Dalam dekade pertama NATO sebagian besar suatu organisasi berbentuk militer bergantung pada U.S. yaitu kekutan untuk keamanan dan untuk melawan ekonomi Eropa dan pemerintah nasional.

B. Perkembangan NATO pada Era Perang dingin

Arti penting NATO tumbuh dengan memburuknya hubungan antara Soviet dan kekuasaan Barat. Ketika Perserikatan Soviet mencapai kesamaan di dalam persenjataan nuklir dengan kekuasaan Barat, beberapa negara-negara Eropa mengkhawatirkan Amerika Serikat tidak akan menghormati ikrarnya untuk mempertahankan anggota persekutuan lain. 1960 ditandai oleh dua pengembangan sebagai akibat dari NATO: penarikan Perancis, di bawah Presiden Charles de Gaulle, dari organisasi tetapi bukan dari persekutuan pada1966; dan pengaruh peningkatan negara-negara yang lebih kecil, yang mencari untuk menggunakan NATO sebagai suatu instrumen détente seperti halnya pertahanan.

Krisis di Cekoslovakia pada 1968 adalah titik balik untuk NATO, sesudah itu dipandang sebagai suatu sumber keamanan untuk Eropa. Keterlibatan Amerika di perang Vietnam ( 1957-1975) disusutkan lebih lanjut oleh Amerika Serikat dengan otoritas dan mendukung ketidakpuasan di dalam NATO. Walaupun tahun 1970 mulai dengan beberapa persetujuan sebagai hasil yang strategis mengenai Pembatasan Berbicara ( SALT I), pada akhir dekade dengan kekecewaan Soviet yang dengan cepat membangun gudang senjata militer mereka. NATO memecahkan masalah ini dengan dual-track program 1979, di mana usaha pertahanan baru ditemani oleh usaha baru pada détente. 1980 yang dibuka dengan suatu krisis yang memperdalam antara Timur dan Barat. Pada 1983 USSR gagal untuk mencegah penyebaran intermediate-range balistik proyektil, merancang untuk mengatasi Senjata Soviet yang menargetkan pada kota besar Eropa. Tanda dari Intermediate-Range Nuclear Forces Treaty ( INF) pada 1987 ditandai dengan gangguan Dari Pakta Warsawa. Dekade diakhiri dengan sukses NATO yang menaklukan tantangan blok komunis.

C. Akhir Perang dingin

Di akhir 80-an pemerintahan Komunis mulai untuk meremukkan seluruh Eropa timur. Jerman Barat mengajak Jerman Timur untuk membentuk Negara Republik Jerman pada 1990, dan Pakta Warsawa dihancurkan pada awal 1991. Perserikatan Soviet runtuh pada tahun berikutnya, yang secara drastis mengurangi ancaman militer ke NATO. Meskipun demikian, banyak peninjau Barat melihat NATO pasca perang dingin sebagai suatu payung keamanan Eropa yang kuat oleh penderitaan nasionalis melepaskan tali Eropa timur dan USSR.

Berikut pemutusan dari USSR, NATO mencari untuk memperkuat hubungan dengan negara-negara mandiri yang baru saja yang telah dahulu menyusun USSR dan dengan Pusat Ketimuran lain Negara-negara eropa yang mepunyai Pakta Warsawa. Dewan Kooperasi Atlantik utara, dirikan pada bulan November 1991, menyediakan suatu forum untuk konsultasi antara anggota NATO, negara-negara Eropa timur, dan Republik Soviet yang terdahulu. pada 1993 anggota NATO menguasakan suatu proposal untuk menawarkan pakta Warsaw terdahulu untuk membatasi Anggota asosiasi dengan NATO. Di bawah rencana, mengetahui Persekutuan untuk Damai ( PFP), selain anggota bisa diundang untuk mengambil bagian dalam berbagi informasi, mengikuti latihan, dan operasi penjaga keamanan. Persekutuan untuk Damai adalah menyediakan kooperasi dan keamanan bagi seluruh Eropa. Banyak Satelit Soviet terdahulu bersiap-siap untuk bergabung. Walaupun Rusia menentang keanggotaan mereka dan mengancam untuk tidak hadir dalam Persekutuan Damai tetapi akhirnya mereka bergabung dengan secepatnya. Anggota PFP boleh secepatnya mencapai keanggotaan penuh dalam NATO jika kebutuhan keanggotaan lain, seperti suatu angkatan perang dilatih untuk bergabung dengan pasukan NATO.

Pada tahun 1995, setelah 30 tahun diboikot, Perancis kembali ke NATO, menerima suatu tempat duduk pada panitia militer setelah presiden Amerika Serikat saat itu Bill Clinton mempercepat rencana untuk perluasan NATO. Juga pada waktu itu, Amerika Serikat dan NATO mulai serius untuk mengakhiri peperangan yang berlanjut di Bosnia dan Herzegovina yang mengancam stabilitas Eropa. Para pemimpin persekutuan NATO memberi hak suatu kampanye udara melawan terhadap Serbia Bosnian untuk memaksa Bosnia Serbia untuk merundingkan suatu penyelesaian damai. Setelah seminggu serangan udara, para pemimpin Serbia Bosnian menyetujui diwakili pada suatu konferensi damai dekat Dayton, Ohio, dan pada bulan Desember 1995 mereka yang sedang berperang menandatangani suatu perdamaian dan menyetujui untuk mengakhiri peperangan ( lihat Perstujuan Damai Dayton). Bulan selanjutnya, sebagai bagian dari persetujuan Dayton, NATO menyebar suatu perusahaan multinasional kekuatan berpuluh-ribu pasukan, sebagai Implementasi Kekuatan ( IFOR), untuk memonitor dan melakukan gencatan senjata di Bosnia. Satu tahun kemudian NATO menggantikan kekuatan ini dengan suatu Kekuatan Stabilisasi yng lebih kecil (SFOR). Misinya diperluas dengan tak terbatas untuk menjamin keaman ke semua daerah.

D. Perkembangan Terbaru NATO

Pada Maret 1999 tiga anggota Pacta Warsaw Hungaria, Poland, dan Republik Cekoslovakia bergabung dalam persekutuan. Pada bulan yang sama, kekuatan NATO memulai suatu kampanye udara melawan terhadap pusat pemerintah Republik Yugoslavia ( FRY, sekarang Republik Serbia dan Montenegro). Serangan NATO diluncurkan setelah Presiden Yugoslavia Slobodan Miloševic ditolak untuk menerima suatu rencana perdamai internasional untuk mengabulkan masa otonomi untuk Provinsi Yugoslavia yaitu Kosovo. Provinsi didiami sebagian besar oleh kesukuan Albanians. Banyak dari mereka sedang memperjuangkan kemerdekaan atau otonomi untuk Kosovo. Para pemimpin barat mengharapkan serangan NATO akan membawa Miloševic kemeja perundingan. Mereka juga mengharapkan untuk mengakhiri penindasan berkelanjutan dari yang minoritas kesukuan Albanians oleh mayoritas Serbian kesukuan FRY.

Serangan NATO yang pertama terbatas pada beberapa target militer, tetapi persekutuan secara tiba – tiba memperluas kampanye angkasa melawan FRY setelah laporan tentang kekejaman tersebar luas oleh serangan serbia terhadap populasi orang Albania kesukuan Kosovo. Pada April 1999 lebih dari 1,000 pesawat perang di bawah perintah NATO dilibatkan dalam serangan ke seluruh republik. Ini menjadi operasi militer yang paling besar yang pernah dikerjakan oleh NATO.

Sebagai ganti orang Yugoslavia yang membujuk para pemimpin untuk menerima suatu perundingan damai akan tetapi serangan angkasa akan memperkuat tekad Serbia untuk menentang NATO yaitu menuntut dan memperhebat kekerasan dan mengarahkan pada kesukuan Albanians. Angkatan perang dan kepolisian Serbia membinasakan desa, membunuh warganegara Kosovo, dan memaksa beratus ribu kesukuan Albanians untuk melarikan diri dari provinsi. Penerbangan pengungsi menjadi migrasi massa yang paling besar di Eropa karena Perang dunia II. Kritikus membebankan bahwa NATO gagal untuk mengantisipasi krisis pengungsi.

Oposisi internasional kepada NATO menyerang dengan cepat. Rusia, Negeri China, dan India menuduh NATO melakukan pelanggaran hukum internasional dengan tidak meminta izin persetujuan dari Perserikatan Bangsa-Bangsa (UN) sebelum menyerang Yugoslavia. Rusia tiba-tiba memutus semua tali diplomatik dengan NATO dan memperkenalkan suatu resolusi kepada UN Dewan Keamanan yang menuntut agar mengakhir pemboman. Resolusi ditolak dengan jelas. ( Rusia dan NATO tidak secara formal tidak melakukan hubungan sampai awal 2000.)

NATO dikritik lebih lanjut setelah pesawat perang di bawah perintahnya membom kawalan dan struktur warganegara kesukuan Albanians yang berusaha untuk melarikan diri dari Kosovo. Pemimpinan NATO minta maaf untuk serangan yang dimaksud karena ini adalah ketidak sengajaan, tetapi meminta dengan tegas Miloševic untuk bertanggung jawab atas konflik yang berlanjut . Setelah pesawat perang NATO membom kedutaan Cina di Belgrade sebagai kelalaian, Pejabat Cina memohon NATO untuk mengakhiri serangan angkasa.

Pada bulan Juni 1999, setelah 11 minggu NATO membom menjadikannya tidak mampu dan membinasakan banyak infrastruktur Yugoslavia. FRY menyetujui hampir dari keseluruhan permintaan persekutuan. Para pemimpin FRY menandatangani suatu persetujuan yang mengakhiri pemboman dan Kosovo ditempatkan di bawah pengendalian internasional. Sebagai bagian dari persetujuan, suatu perusahaan multinasional kekuatan NATO-LED beribu-ribu pasukan menduduki Kosovo untuk membantu memastikan kembalinya keamanan dari orang Pengungsi Albania. Kekuatan penjaga keamanan Kosovo, dikenal sebagai KFOR, memperluas misi dengan tak terbatas untuk melindungi keselamatan publik, mengosongkan Kosovo, dan menyediakan bantuan berperikemanusiaan. Persetujuan juga mengamanatkan perlucutan senjata Dari Angkatan perang Pembebasan Kosovo (KLA), suatu angkatan perang gerilya mengorganisir sebelum NATO berkampanye itu telah mencoba untuk memandu pasukan Serbia dan kepolisian dari provinsi itu.

Kampanye melawan terhadap FRY menjadikan kesulitan tindakan militer yang memerlukan konsensus dari keseluruhan persekutuan 19 negara NATO, dan mengarahkan perbedaan pendapat dalam organisasi yang diperluas. Sepanjang konflik, Para pemimpin Inggris yang didukung untuk menyerang FRY dengan angkatan darat, ketika anggota persekutuan yang lain menentang rencana untuk menyerbu Kosovo. Di samping perselisihan paham ini, anggota inti dari persekutuan tetap mendukung serangan udara.

Keterlibatan NATO dalam Kosovo juga menandai peran yang diperluas mengenai peraturan persekutuan di Eropa dan urusan dunia. Sebelum permusuhan, kekuatan militer di bawah perintah NATO melayani semata-mata untuk menghalangi penyerang. Sepanjang operasi Kosovo, NATO mencoba untuk menggunakan militer nya untuk membantu berperikemanusiaan, untuk memaksa pemenuhan dengan berbagai keinginan persekutuan, dan untuk mencegah kemungkinan suatu konflik lebih luas di Eropa. NATO turut campur dalam Kosovo di samping fakta bahwa tidak satupun dari anggota persekutuan secara langsung diserang oleh FRY.

Pada tahun 2002 Rusia menjadi suatu sekutu komanditer dalam NATO sebagai bagian dari Dewan NATO-RUSSIA. Ciptaan dari dewan memberi Rusia kesempatan untuk ambil bagian dalam diskusi tentang NATO tetapi tanpa mempunyai suatu hak suara. Kebanyakan keputusan kunci, seperti perluasan NATO, dipegang oleh eksklusif ke 19 anggota dewan menteri.

Juga pada 2002, NATO mengundang tujuh negara Bulgaria, Estonia, Latvia, Lithuania, Romania, Slovenia, dan Slovakia untuk menjadi anggota organisasi. Semua ketujuh anggota diharapkan untuk bergabung pada tahun 2004, dan total keanggotaan NATO 26.

Published in: on March 8, 2009 at 3:25 pm  Comments (1)  
Tags: ,

The URI to TrackBack this entry is: https://72legalogic.wordpress.com/2009/03/08/sebuah-review-north-atlantic-treaty-organization-nato/trackback/

RSS feed for comments on this post.

One CommentLeave a comment

  1. aku ingin tahu apa itu pacta warsawa?


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: